Pesan Ketua MPR ke Warga Desa: Jaga Keluarga dari Narkoba dan LGBT

Pesan Ketua MPR ke Warga Desa: Jaga Keluarga dari Narkoba dan LGBT

Ketua MPR Zulkifli Hasan mengisi masa reses dengan pulang kampung menyapa warga di Kabupaten Lampung Tengah. Dalam kesempatan tersebut, Zulhasan mengingatkan maraknya peredaran narkoba dan LGBT sampai ke desa. “Bapak Ibu jaga keluarga kita dari bahaya narkoba dan LGBT. Penyebarannya sudah sampai di depan rumah kita. Dari Desa kita tegaskan untuk lawan LGBT dan Narkoba,” tegas Zulhasan saat bertemu ribuan warga Bandar Mataram Lampung Tengah, Senin (26/2/2018). Ia mengaku prihatin dengan maraknya temuan kasus narkoba di kalangan artis sampai penyelundupan barang haram itu yang belakangan mencapai lebih dari 1 ton. “Indonesia sudah darurat narkoba dan perilaku menyimpang lainnya. Ini berarti bukan hanya di kota yang waspada tapi juga kita seluruh warga desa,” tuturnya. Hari ini (26/2) Zulhasan mengunjungi tiga tempat di Bandar Mataram, Bandar Jaya, dan Bangunrejo. Hari kedua dilanjut ke Lampung Timur dan hari ketiga ke Tulang Bawang. Dalam dialog dengan masyarakat Ketua MPR ini ditanya mengenai kesiapannya running presiden dalam pilpres 2019. Dia memohon doa restu dari seluruh masyarakat khususnya Lampung supaya mampu mengemban amanat. “Soal capres semua masih dipertimbangkan. Sekarang kerja keras dulu dan mohon doa bapak ibu semua,” tutupnya.

Baca juga :

Perlambatan laju pertumbuhan juga akan terjadi di kawasan Asia, meskipun tahun ini perekonomian Asia masih akan menjadi yang terbaik. Tiongkok dan India, akan tetap menjadi motor penggerak perekonomian Asia. Krisis keuangan yang melanda Eropa; meningkatnya inflasi dan risiko overheating perekonomian di Tiongkok dan India; serta krisis fiskal yang tidak tuntas di Amerika Serikat baru-baru ini, merupakan risiko tambahan bagi perekonomian dunia tahun ini dan tahun depan. Semuanya itu harus kita waspadai dan antisipasi, agar tidak mengganggu pertumbuhan ekonomi di negara kita.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Di sisi lain, nilai tukar rupiah terus mengalami penguatan. Hingga akhir Juli 2011, rata-rata nilai tukar rupiah mencapai 8.716 rupiah per USD, atau menguat 4,93 persen bila dibandingkan dengan posisinya pada periode yang sama tahun 2010. Dengan tetap terjaganya kepercayaan terhadap Rupiah, tingkat suku bunga BI rate dapat dipertahankan pada tingkat 6,5 persen sepanjang tahun 2010. Pada bulan Februari 2011, suku bunga acuan BI dinaikkan sebesar 25 basis point menjadi 6,75 persen, dan masih dipertahankan hingga saat ini.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dari sisi perdagangan internasional, neraca transaksi berjalan mengalami surplus sekitar USD5,6 miliar pada tahun 2010 dan sekitar USD2,3 miliar sampai dengan bulan Juni tahun 2011. Kondisi ini juga disertai dengan terjadinya surplus neraca modal, seiring dengan me-ningkatnya arus modal masuk ke negara kita, yang dalam semester pertama tahun ini naik sekitar USD6,8 miliar dari posisi akhir tahun 2010. Dengan perkembangan itu, cadangan devisa kita telah mencapai USD123,2 miliar pada awal Agustus 2011—sebuah peningkatan hampir 350 persen bila dibandingkan dengan cadangan devisa di tahun 2004 sebesar USD36,3 miliar.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Untuk mengantisipasi terjadinya pembalikan arus modal masuk dan dampak buruk penurunan ekonomi global, pemerintah telah menyiapkan beberapa langkah pengamanan: kita lakukan kerjasama dengan Bank Indonesia untuk pembelian Surat Berharga Negara (SBN), pembelian kembali SBN dengan dana APBN, pembentukan dana stabilisasi obligasi, dan penyiapan dana Saldo Anggaran Lebih (SAL) untuk mendukung stabilisasi pasar SBN domestik. Langkah antisipasi ini kita lakukan untuk memberikan sinyal positif bahwa kondisi ekonomi Indonesia saat ini aman dan baik. Langkah-langkah ini, insya Allah dapat meningkatkan kepercayaan dan keyakinan bagi para pelaku ekonomi.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Untuk mencapai sasaran pembangunan jangka pendek dan jangka menengah, di tahun-tahun mendatang kebutuhan belanja negara kita tentu bertambah besar. Di sisi lain, pengalaman menunjukkan bahwa komposisi anggaran belanja negara hingga saat ini, masih didominasi belanja wajib seperti belanja pegawai, sebagian belanja barang, pembayaran bunga utang, serta berbagai jenis subsidi dan transfer ke daerah. Kondisi itu menyebabkan dana yang tersedia bagi pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pembangunan lainnya yang lebih produktif, menjadi terbatas.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dengan rambu-rambu dan kerangka pengelolaan kebijakan fiskal itulah, dalam RAPBN Tahun 2012 pendapatan negara dan hibah direncanakan mencapai 1.292,9 triliun rupiah. Jumlah ini naik sebesar 123,0 triliun rupiah atau 10,5 persen dari target pendapatan negara dan hibah pada APBN-P Tahun 2011 sebesar 1.169,9 triliun rupiah. Sementara itu, belanja negara direncanakan mencapai 1.418,5 triliun rupiah, naik 97,7 triliun rupiah atau 7,4 persen dari pagu belanja negara pada APBN-P Tahun 2011 sebesar 1.320,8 triliun rupiah. Dengan konfigurasi ini, pada RAPBN 2012, kita berhasil menekan defisit anggaran menjadi 1,5 persen terhadap PDB.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dengan komitmen itu, dalam RAPBN 2012, penerimaan perpajakan direncanakan mencapai 1.019,3 triliun rupiah, atau memberi kontribusi hampir 79 persen dari total pendapatan negara dan hibah. Jumlah itu mengalami kenaikan sebesar 140,6 triliun rupiah, atau sekitar 16 persen dari target APBN-P Tahun 2011. Dengan total penerimaan perpajakan sebesar itu, rasio penerimaan perpajakan terhadap PDB atau tax ratio mengalami peningkatan dari 12,2 persen di tahun 2011 menjadi 12,6 persen di tahun 2012. Makin meningkatnya penerimaan negara dari pajak, membawa konsekuensi pada pemerintah untuk memberikan pelayanan publik yang lebih transparan dan akuntabel.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Untuk mengamankan sasaran penerimaan perpajakan itu, Pemerintah terus melanjutkan langkah-langkah reformasi perpajakan, termasuk melanjutkan reformasi peraturan dan perundang-undangan pajak. Dalam mengoptimalkan penggalian potensi perpajakan, pada bulan September 2011, Pemerintah berencana melakukan sensus pajak nasional. Melalui kegiatan sensus itu, kita ingin cakupan potensi pajak terus meningkat, baik dalam rangka ekstensifikasi maupun intensifikasi perpajakan. Sejalan dengan cara itu, kita sempurnakan pula mekanisme keberatan dan banding untuk meningkatkan pengawasan dan menghindari penyalahgunaan wewenang. Langkah-langkah itu, kita sertai dengan pemberian sanksi yang lebih berat bagi yang melakukan penyelewengan.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Sementara itu, PNBP tahun 2012 direncanakan mencapai 272,7 triliun rupiah, atau memberi kontribusi sekitar 21 persen dari total pendapatan negara dan hibah. Untuk mengoptimalkan pencapaian target PNBP ini, Pemerintah terus melakukan langkah-langkah untuk meningkatkan lifting minyak dan efisiensi cost recovery . Sejalan dengan itu, penerimaan dari deviden BUMN kita optimalkan melalui langkah-langkah restrukturisasi BUMN yang makin terarah dan efektif; penerapan tata kelola perusahaan yang baik atau good corporate governance ; dan peningkatan sinergi antar-BUMN.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Demikian pula, penggalian potensi penerimaan yang berasal dari kegiatan pelayanan dan jasa kementerian dan lembaga kita tingkatkan, dengan melakukan langkah-langkah penertiban dan perbaikan administrasi PNBP; penyempurnaan peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan PNBP; serta penyesuaian tarif dan peninjauan atas cakupan dan fleksibilitas penggunaannya. Peningkatan penerimaan negara dari pajak, cukai dan PNBP kita tujukan untuk memperkokoh kemandirian anggaran dan ekonomi nasional. Dengan cara itulah, secara bertahap kita dapat mengurangi ketergantungan terhadap utang luar negeri.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Alokasi anggaran pada Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Agama, kita prioritaskan untuk meningkatkan akses dan pemerataan pelayanan pendidikan yang bermutu dan terjangkau, baik melalui jalur formal maupun nonformal di semua jenjang pendidikan. Bersama-sama dengan anggaran belanja untuk fungsi pendidikan yang tersebar, baik di berbagai kementerian dan lembaga lainnya maupun melalui transfer ke daerah, alhamdullillah , dalam RAPBN Tahun 2012 mendatang kita tetap dapat memenuhi amanat konstitusi untuk mengalokasikan anggaran pendidikan sebesar 20 persen dari APBN.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Alokasi anggaran pendidikan juga tetap kita prioritaskan untuk memberikan Bantuan Operasional Sekolah atau BOS bagi 31,3 juta siswa setingkat SD dan 13,4 juta siswa setingkat SMP ; serta menyediakan beasiswa bagi lebih dari 8 juta siswa miskin pada semua jenjang pendidikan . Di tingkat pendidikan tinggi, Pemerintah memberikan beasiswa Peningkatan Prestasi Akademik, Bantuan Belajar Mahasiswa, dan Beasiswa Bidik Misi yaitu bantuan biaya penyelenggaraan pendidikan dan biaya hidup kepada para mahasiswa yang memiliki potensi akademik memadai, namun kurang mampu secara ekonomi.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Sementara itu, alokasi anggaran pada Kementerian Kesehatan kita rencanakan antara lain untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan ibu dan reproduksi; meningkatkan jumlah Puskesmas di perbatasan dan pulau-pulau kecil terdepan hingga 86 persen; meningkatkan persentase perawatan bagi balita yang bergizi buruk hingga 100 persen; serta meningkatkan persentase rumah sakit yang melayani pasien penduduk miskin peserta program Jamkesmas hingga mencapai 85 persen. Kita ingin derajat kesehatan masyarakat dapat lebih meningkat di seluruh pelosok tanah air.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Selanjutnya, alokasi anggaran pada Kementerian Pertahanan kita prioritaskan untuk mendukung terlaksananya modernisasi dan peningkatan alat utama sistem persenjataan (alutsista). Anggaran itu, juga kita alokasikan untuk memenuhi fasilitas dan sarana-prasarana, dalam rangka pencapaian sasaran pembangunan kekuatan pokok minimum dengan daya penggentar yang memadai. Kita utamakan pengadaan alutsista produksi industri dalam neger i. Dengan menggunakan alutsista produksi dalam negeri, sekaligus kita dapat memacu perkembangan industri, memperluas kesempatan kerja, dan meningkatkan penguasaan teknologi. Kita harus bangga mengguna-kan produksi dalam negeri hasil karya anak bangsa kita sendiri.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dalam upaya meningkatkan kualitas belanja kementerian dan lembaga, sekaligus meningkatkan manajemen pengelolaan keuangan negara, dalam tahun 2012 mendatang, kita juga akan menerapkan secara penuh penganggaran berbasis kinerja dan kerangka pengeluaran jangka menengah. Untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pelaksanaan anggaran, mulai tahun ini kita terapkan kebijakan pemberian penghargaan dan pengenaan sanksi, atas pelaksanaan anggaran belanja kementerian dan lembaga tahun anggaran sebelumnya. Selain itu, kita juga akan membangun sistem evaluasi kinerja penganggaran.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Sejalan dengan arah kebijakan dan penentuan prioritas anggaran belanja kementerian dan lembaga, dalam RAPBN 2012, alokasi anggaran belanja modal kita rencanakan mencapai 168,1 triliun rupiah, naik 27,2 triliun rupiah atau 19,3 persen dari APBN-P 2011. Peningkatan anggaran belanja modal yang semakin tinggi, kita arahkan untuk menunjang pembangunan infrastruktur—termasuk infrastruktur energi, ketahanan pangan, dan komunikasi—sebagai bagian dari upaya kita untuk mendukung pengembangan dan peningkatan keterhubungan antar-wilayah.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Di bidang perumahan, alokasi belanja modal kita rencanakan untuk menunjang pembangunan 175 rumah susun sederhana sewa dan unit hunian rumah susun beserta infrastruktur pendukungnya sebanyak 48 twin blocks . Anggaran itu, juga akan kita manfaatkan untuk membiayai pembangunan rumah murah sebanyak 62.500 unit. Untuk mendukung ketahanan pangan, kita akan membangun 9 waduk dan merehabilitasi 24 waduk. Kita juga akan menyelesaikan pembangunan 87 embung atau situ dan merehabilitasi 62 embung atau situ.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Sementara itu, untuk melanjutkan berbagai program perlindungan sosial yang berpihak pada rakyat miskin atau pro-poor program , alokasi anggaran bantuan sosial dalam RAPBN Tahun 2012 direncanakan mencapai 63,6 triliun rupia h. Alokasi anggaran sebesar itu, terutama ditujukan untuk melanjutkan program perlindungan sosial, yang kita titik-beratkan pada sektor pendidikan, kesehatan, dan program-program berbasis pemberdayaan, yang tercakup dalam tiga klaster program pengentasan kemiskinan dan penanggulangan bencana.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dalam RAPBN 2012, anggaran subsidi direncanakan mencapai 208,9 triliun rupiah. Jumlah ini turun 28,3 triliun rupiah dari beban anggaran subsidi dalam APBN-P 2011 sebesar 237,2 triliun rupiah. Anggaran sebesar itu akan kita alokasikan untuk subsidi BBM 123,6 triliun rupiah; subsidi listrik 45 triliun rupiah; dan subsidi non-energi 40,3 triliun rupiah. Subsidi non-energi ini terdiri dari subsidi pangan, subsidi pupuk, subsidi benih, subsidi dalam rangka kewajiban pelayanan publik, subsidi bunga kredit program dan subsidi pajak.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Pemerintah menyadari bahwa subsidi yang sebetulnya merupakan hak masyarakat ekonomi lemah ke bawah, penyalurannya masih banyak yang kurang tepat sasaran, sehingga juga dinikmati oleh masyarakat yang mampu secara ekonomi. Oleh karena itu, kebijakan penataan ulang sistem penyaluran subsidi yang telah dilakukan pada tahun 2011 tetap dilanjutkan dalam tahun 2012. Volume BBM bersubsidi, kita kendalikan antara lain melalui: optimalisasi program konversi minyak tanah ke LPG tabung 3 kg; peningkatan pemanfaatan energi alternatif seperti Bahan Bakar Nabati (BBN) dan Bahan Bakar Gas (BBG); serta pembatasan volume konsumsi secara bertahap.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Selain berbagai bentuk subsidi, program-program peningkatan kesejahteraan rakyat juga tetap menjadi fokus utama dari RAPBN tahun yang akan datang. Oleh karena itu, dalam RAPBN 2012 ini kita berikan prioritas alokasi anggaran antara lain untuk ketahanan pangan sebesar 41,9 triliun rupiah . Kita, antara lain, gulirkan program surplus beras 10 juta ton dalam lima hingga 10 tahun mendatang. Melalui berbagai program strategis itulah, kita berikan perhatian kepada segenap elemen masyarakat untuk meningkatkan kemampuan, produktivitas, serta penghasilan dan kesejahteraan mereka. Perhatian kepada para petani, kita wujudkan antara lain melalui pemberian bantuan langsung pupuk sebesar 675 miliar rupiah atau setara 192,8 ribu ton. Selain itu, kita sediakan bantuan langsung bibit unggul sebesar 1,8 triliun rupiah, atau setara 185 ribu ton benih tanaman pangan.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Selain itu, kita lanjutkan program bantuan tunai bersyarat melalui Program Keluarga Harapan (PKH) dengan mengalokasikan anggaran sebesar 2,1 triliun rupiah untuk menjangkau sasaran sekitar 1,5 juta rumah tangga sangat miskin. Untuk membantu keluarga miskin dalam memenuhi kebutuhan pangannya, kita lanjutkan pemberian beras bagi rakyat miskin dan setengah miskin dengan mengalokasikan anggaran sebesar 15,6 triliun rupiah, kepada sekitar 17,5 juta rumah tangga sasaran . Semuanya itu, kita tujukan untuk meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan rakyat banyak, terutama bagi saudara-saudara kita yang berpendapatan rendah.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Sekarang, ijinkan saya untuk beralih menyampaikan penjelasan tentang kebijakan dan rencana alokasi dana pembangunan ke daerah. Pendanaan pembangunan nasional, selain dialokasikan melalui belanja kementerian dan lembaga; dan belanja non kementerian dan lembaga, juga dilakukan melalui transfer ke daerah yang terus meningkat dalam postur APBN kita. Pendanaan melalui transfer ke daerah bertujuan untuk mendukung konsistensi dan keberlanjutan pelaksanaan desentralisasi fiskal dalam menunjang penyelenggaraan otonomi daerah yang luas, nyata, dan bertanggung jawab.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Guna mendukung pelaksanaan desentralisasi fiskal dan otonomi daerah kita gunakan dua instrumen utama sekaligus, yaitu: pemberian kewenangan kepada pemerintah daerah untuk memungut pajak atau taxing power dan pemberian transfer ke daerah. Langkah-langkah dan upaya penguatan taxing power daerah, kita wujudkan dengan menyempurnakan peraturan perundang-undangan di bidang pajak dan retribusi daerah melalui Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009, yang berlaku efektif sejak 1 Januari 2010. Melalui undang-undang baru itulah, kita dapat memperluas basis pajak daerah dan retribusi daerah yang sudah ada; menambah jenis pajak dan retribusi daerah; meningkatkan tarif maksimum beberapa jenis pajak daerah; serta memberikan diskresi kepada daerah dalam menetapkan tarif pajak.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dana bagi hasil, kita sempurnakan alokasi perhitungan dan penetapannya agar lebih tepat sasaran, transparan, dan akuntabel. Begitu pula DAU yang kita alokasikan sebagai instrumen pemerataan kemampuan keuangan antardaerah, harus benar-benar dapat dimanfaatkan seoptimal mungkin bagi kesejahteraan rakyat. Kita juga harus meningkatkan kualitas pelayanan publik sesuai dengan standar pelayanan minimum. Demikian pula DAK, yang kita rencanakan untuk dapat membantu daerah-daerah berkemampuan fiskal rendah, harus betul-betul dapat dimanfaatkan se-efektif mungkin untuk mendanai penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar masyarakat.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Selanjutnya, dalam RAPBN 2012 mendatang, dana penyesuaian kita rencanakan mencapai 58,4 triliun rupiah, atau mengalami peningkatan 3,9 triliun rupiah dari pagu APBN-P 2011 sebesar 54,5 triliun rupiah. Dari dana penyesuaian itu, alokasi dana BOS kita rencanakan mencapai 23,6 triliun rupiah, naik 6,8 triliun rupiah atau 40,5 persen dari pagu APBN-P 2011. Dana BOS itu kita tujukan untuk stimulus bagi daerah, dan bukan sebagai pengganti dari kewajiban daerah untuk menyediakan anggaran pendidikan BOS Daerah.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Di samping Dana BOS, pemerintah juga merencanakan alokasi Dana Tunjangan Profesi Guru PNS Daerah sebesar 30,6 triliun rupiah . Jumlah ini, naik sebesar 12,1 triliun rupiah, atau lebih dari 65 persen dari pagu APBN-P Tahun 2011. Untuk memenuhi kebijakan perbaikan pendapatan guru PNS Daerah menjadi minimal 2,0 juta rupiah per bulan, Pemerintah juga tetap menyediakan anggaran untuk Tunjangan Tambahan Penghasilan Guru PNS Daerah yang belum memperoleh Tunjangan Profesi Guru, yang keseluruhannya mencapai 2,9 triliun rupiah. Dengan peningkatan kesejahteraan guru ini, diharapkan para guru dapat memberikan kontribusi peningkatan pendidikan yang lebih baik sesuai dengan tanggung jawabnya.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Pada kesempatan ini, saya ingin mengajak para anggota dewan yang terhormat untuk mencermati pertumbuhan daerah baru. Sejak pelaksanaan otonomi daerah tahun 1999 sampai saat ini, daerah baru mengalami penambahan yang luar biasa hingga 205 daerah, yang terdiri dari 7 Provinsi, 164 kabupaten, dan 34 kota. Dengan demikian, jumlah daerah saat ini telah mencapai 524 daerah, yang terdiri dari 33 provinsi, 398 kabupaten, dan 93 kota. Akibatnya, alokasi anggaran yang sesungguhnya diperuntukkan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, banyak yang harus kita alihkan untuk pembangunan fasilitas pemerintahan, belanja pegawai, dan keperluan lain bagi pemekaran daerah baru.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dari sisi pendanaan APBN, pemekaran daerah baru tentu berdampak terhadap keuangan negara. Implikasi paling nyata yang dirasakan oleh daerah adalah menurunnya alokasi riil dana alokasi umum. Semakin banyak daerah, tentu akan berdampak pada penyebaran dana alokasi umum secara proporsional kepada seluruh daerah. Sementara itu, implikasi yang dirasakan oleh pemerintah pusat adalah meningkatnya kebutuhan penyediaan dana alokasi khusus dan meningkatnya alokasi belanja pemerintah untuk mendanai instansi vertikal di daerah. Untuk itulah, kita harus lebih kritis dan lebih cermat dalam menyikapi pemekaran daerah baru, agar tidak memberikan beban anggaran yang sangat berlebihan.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Selain itu, saya juga banyak mendapat laporan bahwa pengelolaan APBD di berbagai daerah masih belum efektif. Hal itu antara lain ditunjukkan oleh alokasi belanja pegawai yang terus meningkat, sebaliknya porsi belanja modal untuk pembangunan daerah justru menurun. Peningkatan porsi belanja pegawai dalam APBD berkaitan erat dengan terjadinya penambahan dan pengangkatan Pegawai Negeri Sipil baru daerah setiap tahun, yang dalam banyak kasus, tidak sesuai dengan kompetensi dan keperluannya. Yang lebih memprihatinkan, sebagian belanja modal juga digunakan untuk pembangunan rumah dinas, pengadaan mobil dinas, dan pembelanjaan lain yang tidak tepat. Seharusnya, belanja modal digunakan untuk pembangunan infrastruktur, misalnya jalan dan jembatan, yang justru perlu ditingkatkan.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Berkaitan dengan itu, melalui mimbar yang terhormat ini, saya menginstruksikan kepada para Gubernur, Bupati, dan Walikota agar memperbaiki postur APBD dengan benar-benar menempatkan kesejahteraan masyarakat sebagai prioritas utama, baik dalam perencanaan dan pelaksanaannya, maupun dalam pengelolaan keuangan daerah. Belanja operasional, seperti belanja pegawai, belanja barang, dan belanja perjalanan dinas sedapat mungkin dikurangi dan terus dijaga efisiensinya. Kebijakan moratorium pengangkatan PNS Daerah yang kita jalankan dewasa ini, dimaksudkan untuk mengoptimalkan pemanfaatan anggaran di daerah. Sebaliknya, belanja-belanja yang lebih produktif, seperti belanja modal atau belanja infrastruktur harus diberikan porsi yang lebih besar dan diprioritaskan dalam pembangunan daerah. Sejalan dengan itu, transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah juga perlu terus ditingkatkan.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dalam upaya menjaga kesinambungan fiskal, saya perlu menyampaikan penjelasan tentang defisit anggaran dalam RAPBN 2012. Pada dasarnya, defisit akan kita jaga dan kendalikan pada tingkat sebesar 125,6 triliun rupiah atau 1,5 persen dari Produk Domestik Bruto. Jumlah ini, turun sebesar 25,2 triliun rupiah dari target defisit anggaran dalam APBN-P 2011 sebesar 150,8 triliun rupiah atau 2,1 persen terhadap PDB. Kita patut bersyukur masih mampu mengendalikan defisit dan menjaga ketahanan fiskal, di saat beberapa negara Eropa mengalami krisis fiskal dan utang pemerintah akibat kenaikan defisit mereka yang mencapai lebih dari 10 persen terhadap PDB.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Dengan langkah-langkah itulah, kita upayakan penurunan rasio utang Pemerintah terhadap PDB dari sekitar 25 persen pada akhir tahun 2011 menjadi sekitar 24 persen pada akhir tahun 2012. Ini merupakan penurunan yang sangat berarti jika dibandingkan dengan rasio utang tahun 2004 yang mencapai 57 persen. Penurunan rasio utang pemerintah terhadap PDB, insya Allah, dapat lebih memperkuat struktur ketahanan fiskal kita, sejalan dengan tujuan Pemerintah untuk mencapai kemandirian fiskal yang berkelanjutan. Inilah bagian dari upaya kita untuk memelihara ketahanan ekonomi nasional.

seperti di kutip dari https://marhenyantoz.wordpress.com

Demikianlah penjelasan saya mengenai kebijakan yang akan diambil Pemerintah dalam tahun 2012 mendatang, beserta rencana anggarannya. Saya berharap pembahasan RUU tentang APBN Tahun Anggaran 2012 beserta Nota Keuangannya dapat berjalan lancar, dan dilandasi dengan semangat untuk bersama-sama mewujudkan kesejahteraan rakyat. Lancarnya pembahasan RUU tentang APBN Tahun Anggaran 2012 beserta Nota Keuangannya, akan berdampak pada lancarnya proses penyusunan dan penetapan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.


Baca juga :

Indonesia ? Memproduksi mobil nasional saja setengah mati. Dihadang produsen luar yang sudah dulu merajai pasar Indonesia. Banyak pengambil kebijakan di negeri ini tak bergigi ditekan produsen otomatif luar. Sungguh sulit merealisasi transportasi massal dan bahan bakar hemat energi karena kendala dana, peraturan, kontrak2 yang kadung ditandatangani dan minimnya SDM berkualitas ( termasuk dibunuhnya penemu bahan bakar ramah lingkungan, pakar ekologi, dsb ). And then… uang negara kembali terkuras untuk subsidi BBM.. ( yang salah sasaran itu ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Hasil ekspos I-4 ( Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional ) tentang hidup nyaman ilmuwan Indonesia di luar negeri memikat bakat2 belia untuk bersekolah dan bekerja di luar negeri pula ( Kick Andy, 26/7/2015 ). ( Terpikirkah ) Mengenyam pendidikan ala Barat yang disiplin ( sekaligus transaksional . Kudu dibayar sesuai kompetensi ). Apa bedanya dengan hewan sirkus ? Emoh dibayar di bawah itu ( meski diberi fasilitas lengkap, anak buah, demi Indonesia lebih baik ). Tak punya jiwa perintis dan kecintaan yang cukup pada negeri sendiri. ( kebayang kan , hp lokal bisa bersaing dengan hp SE yang sudah mendunia, lalu Indonesia punya duit banyak untuk bayar hutang dan mensejahterakan rakyat. Emang, berapa persen sih ‘muara’-nya untuk Indonesia jika ahli 5G itu tetap menjadi 1-2 orang Indonesia di antara 1000 orang tsb ? )

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Membunuh orang tak bersalah adalah keputusan buruk buat anak muda. Masa puluhan tahun ke depan menjadi kelam. Ahmad Imam Al-Hafitd ( 19 ) dan Assyifah Anggraini ( 19 ), sejoli pembunuh Ade Sara sudah diputus hukuman seumur hidup oleh Mahkamah Agung ( meski saya lebih setuju jika keduanya dihukum mati., seperti Wawan alias Awing yang terbukti membunuh Sisca Yofie ). Juga DS cs pembunuh Nurbaeti, MM pembunuh Angeline, NS pembunuh Ni Luh Aristia Dewi ( 7 ), keponakannya sendiri setelah diperkosa ). Para pembunuh sadistis ini sudah kelasnya phsycho ( psikopat ) yang muskyil diperbaiki. Watak kejamnya sudah mendarah daging. Sensasi menyiksa yang dinikmati sampai puas. Mereka sudah jadi media setan. Setan yang menghalalkan segala cara dan manipulatif ( memperdaya, membuat pelaku merasa benar dengan semua tindakan amoralnya ). DS cs memang cuma buruh bangunan yang tergiur rumah sepi ( yang dikiranya kosong, tak berpenghuni ). Pendidikan rendah, pengamalan agamanya kurang, hasilnya keputusan buruk. Garong, predator.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

( Saya ke Jalan Sudirman, Bandung dan sekitarnya untuk mencari pegangan tas. Dari 20 toko tas yang pernah menjual handel tsb, tinggal satu toko yang ( katanya ) masih jual. Tapi, itu pun sudah tutup sesiang itu. Pemilik toko lainnya memilih menjual tas jadi yang mereka impor dari China. Tak pusing mikir tuntutan kenaikan gaji karyawan atau pun seretnya penjualan tas lokal karena biaya ekonomi tinggi di Indonesia ( biaya siluman dari para mafia sejak hulu hingga hilir, infrastruktur kurang, prasarana minim, peraturan tak melindungi, pajak aneka rupa, daya beli masyarakat rendah ). Bagaimana kita bisa bersaing dengan produsen luar ? Bersaing dengan negara luar yang para stakeholder-nya sudah bersinergi itu ? Terlebih yang jual murah meriah. Oh, pasar bebas.. ( kejam bagi negeri yang belum menyiapkan rakyatnya dengan baik ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Rupiah terpuruk. Rabu kemarin sudah menembus angka Rp 14.004 per USD, karena lemahnya fundamental ekonomi Indonesia. Kebanyakan impor. Sebagian besar ulah mafia. Beras, daging sapi, daging ayam menjadi langka dan melambung harganya di pasar. Sengaja, agar pemerintah mau impor. Lalu, setelah impor, masih dijual mahal oleh pedagang. Daging sapi, contohnya. Di Indonesia, harganya sampai Rp 120-150 ribu per kilo. Padahal di luar negeri, bisa Rp 40-50 ribu per kilo. Bensin premium juga begitu. Kita tak pernah tahu persis komponen harganya per liter. Premium terhitung mahal, karena cuma Indonesia yang masih menggunakan bensin oktan rendah ( polutif ) tsb. Krisis global terus berlanjut, diperkirakan sampai 2017. AS ( terutama FED, bank sentralnya Amerika yang dimiliki keluarga zionis, bukan pemerintah ) menunda kenaikan tingkat suku bunga sampai tahun 2016. China ( RRT = Republik Rakyat Tiongkok ) mendevaluasi yuan. Para pemodal menariknya dolarnya dari pasar uang ( capital outflow ke negara maju seperti AS, Eropa, Jepang ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Pemerintah Indonesia lalu mewajibkan penggunaan uang rupiah untuk semua transaksi di Indonesia. Lepaskan dolar yang dimiliki untuk transaksi dengan luar negeri. Cintai rupiah dan gunakan produk dalam negeri sebanyak mungkin. Sebesar mungkin komponen dalam negeri dalam produk atau karya yang kita buat. Beli franchise lokal, jangan asing. Inflasi sekarang yang 7 % upayakan turun menjadi 4-5 % ( meningkatkan daya beli masyarakat ). APBN dioptimalkan untuk meningkatkan pertumbuhan pendapatan masyarakat.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Saat pertumbuhan ekonomi dunia melambat, kita harus menggairahkan ekonomi domestik untuk stabilisasi nilai tukar rupiah. Kita lihat apa jurus2 ini bisa memperbaiki nilai mata uang kita. Nasionalisme, yang setia saya kobarkan dalam blog ini ( agar Indonesia tak runtuh ). Semoga bersemai di dada sebanyak mungkin para pembaca, warga negara Indonesia ( saya berharap suatu ketika 1 USD setara Rp 1,- Ya, ketika Indonesia benar2 hebat dan berdaulat penuh. Merdeka tak hanya secara fisik, tapi juga ekonomi ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Sebagian orang ngamen dan ngemis di jalan. Anak2 kecil dikoordinir orang tuanya untuk mengemis. Mengemis jadi ‘pekerjaan’ baru mereka. Terlebih menjelang Hari Raya. Orang luar Bandung menyerbu masuk untuk mengemis. Anda buka dompet atau memegang uang untuk membayar belanjaan, tahu2 para pengemis sudah ada di samping anda menadahkan tangan minta uang tanpa malu. Masa2 pembayaran uang THR memancing para kriminal beraksi. Grafik kriminalitas menanjak. Ada gula ada penjahat. Seperti DS, demi bisa merayakan lebaran, saat puasa pun, rumah sebelah tempatnya kerja selama 2 bulan, dirampok dengan kekerasan. Saat hari H, tak jadi kembali Fitri, malah masuk bui. ( jika memergoki maling di rumah, jika tak punya ilmu bela diri yang mumpuni, lebih baik kita mengendap ke luar rumah minta bantuan warga atau keamanan RT/RW ). Penyebab makro, kombinasi antara meningkatkan ketakpedulian di antara anggota masyarakat, penghargaan diri pada materi dan kian kerasnya persaingan hidup, lokal dan global.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Sebagian lainnya menjadi pedagang kaki lima ( PKL ). Uang dan lahan yang terbatas membuat mereka menempati ruang2 publik secara ilegal, seperti trotoar dan bahu jalan. Kemacetan pun tak terhindarkan. Jumlah penduduk dunia terus bertambah berlipat-lipat ( kegagalan KB ), sumber daya alam terus menyusut berlipat lipat juga ( karena ketamakan ). Sampai titik tertentu, tak tertahankan lagi. Tak lagi antar individu. Tapi antar negara. Perang Dunia ke-3 kelak, diprediksi ( dipicu ) karena rebutan makanan ini.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Walikota menghimbau warga Bandung untuk tak memberi sedekah pada anak jalanan ( anjal ), gelandangan pengemis ( gepeng ) dan pengamen. Lebih baik salurkan sedekah itu pada lembaga amil zakat terpercaya. Karena pemberian anda pada pengemis itu justru membuatnya bertambah malas. Ketagihan dapat uang gampang. Otak yang tak diasah jadi bodoh. Akibatnya, jika perut lapar tak tertahan, para PMS ini ( Penyandang Masalah Sosial ) terdesak mencopet, memalak dan merampok. Jadi beban kota. Sampah masyarakat. ( Operasi Yustisi lalu ditebarkan. Orang yang tak punya modal dan keahlian ( plus tak sanggup menaati peraturan Kota Bandung ) tak boleh masuk Bandung. Bandung sudah penuh dengan pendatang.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Di lubuk hati, kita tak ingin WNI pindah kewarganegaraan dan menetap di negara asing kan ? ( mendedikasikan otak & karya hebatnya untuk negara asing ). Enggan pulang ke Indonesia, di antaranya karena trauma : orang tua tercinta di rampok dan dibunuh di Medan. Membiarkan ( sebagian keluarga ) negeri ini terus memproduksi pembunuh2 berikutnya dengan sasaran acak. Ortu WNI ( ilmuwan ) lainnya. Karena tak banyak orang peduli dan bernyali menghentikan keburukan orang2 di sekitarnya. Sejak berupa benih malas dan bohong di rumah sendiri, kost, tetangga, sekolah, kantor, lingkungannya. Amar ma’ruf, nahi munkar adalah kewajiban tiap muslim. Tempa nyali anda ! ( dengan tak ngeles, berkelit, menghindar setiap setan berujud manusia itu menggedor rasa takut anda ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

BTW, apakah komik biografi ilmuwan asal Medan itu berakhir WNA dan menetap di AS ? ( menginspirasi SDM hebat Indonesia berbondong-bondong ke luar negeri. Tak kembali ke Indonesia, berbakti untuk bangsa dan tanah air ). Atau kalian menunggu Indonesia kami bereskan dulu, baru mau datang ? ( jadinya, pahlawan kesiangan dong ). Ayo, mari kita bahu membahu sekarang, memajukan negeri ini, menyelesaikan masalahnya satu demi satu sesuai keahlian dan kekuatan masing2 ? Buktikan cintamu pada negeri, tanggung jawabmu pada Allah.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Ada label Indonesia di botol pembersih yang mengapung di dekat puing pesawat MH370 yang hilang menggegerkan dunia lebih setahun lamanya. Dari berita TV ( 1/8/2015 ) diketahui 7 penumpang asal Indonesia yang menjadi korban dari pesawat naas milik maskapai Malaysia tsb. Saya lalu teringat suara ‘ALLAHU AKBAR !!’, mengiris kalbu, merindingkan bulu roma, dari suara korban Adam Air sebelum pesawat milik maskapai Indonesia itu menghujam perairan Majene, Sulawesi, bertahun silam. Suara sakaratul maut. Oh, Indonesia, di luar itu, kenapa masih banyak wargamu yang luar negeri minded ?

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Indonesia, mungkin seperti saya, banyak aral melintang sebelum cita2 mulia tercapai. Mereka yang sudah terpedaya pemberitaan asing yang menjelek-jelekkan Indonesia, mungkin sudah tak peduli dengan pencapaian Indonesia. Masa bodoh. Karena malu ( tak bangga ), jadi nehi untuk berpikir lebih jauh kenapa Indonesia tak sekeren potensinya. Lihat, betapa baiknya perlakuan Indonesia terhadap pengungsi Rohingya yang terkatung-katung sekarat di lautan. Singapura, Malaysia ogah didatangi saudara muslimnya itu. Australia, bahkan menyuap para pembawa ( transpoter ) untuk membawa para pengungsi malang itu keluar dari perbatasan mereka. Tak peduli pengungsi lumpuh atau mati selama perjalanan yang tak menentu. Sebagian pengungsi bahkan sudah memenuhi syarat internasional ( UNHCR -PBB ) untuk memasuki kawasan Australia dan diperlakukan layak di sana. Toh, mereka diusir juga ( padahal Australia bersama AS/Barat-lah yang berulah sampai warga muslim terpaksa keluar dari negaranya karena bombardir senjata canggih demi minyak. Krisis Suriah dan Afganistan juga membawa ribuan penduduk eksodus ke negeri2 tak berkonflik, syukur2 makmur. Kalau begini terus, negara2 disibukkan oleh masalah dalam negeri dan kiriman tetangga2 sebelah, kapan kita punya waktu, dana, tenaga, pikiran, untuk berkontribusi signifikan untuk rakyat Palestina ? Satu-satunya negara yang belum merdeka sejak Konferensi Asia Afrika pertama diselenggarakan tahun 1955 ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

( Pesawat Hercules C-130 jatuh di Medan, 30/6/2015. 101 penumpang plus 12 awak pesawat tewas. Sekali lagi, pesawat tua yang minim perawatan, masih digunakan oleh alat keamanan negara ( TNI ). Very dangerous. Banyak anggota pasukan khusus Angkatan Udara kita, yang keahliannya 10 kali lipat prajurit biasa menjadi korban sia2. Betapa lama dan besar dana negara yang telah digelontorkan untuk menghasilkan mereka yang terbaik. Next time, jika negara belum punya anggaran ( belum cukup dana ) untuk biaya maintenance alutsista lama, harusnya Indonesia tak menerima hibah pesawat, kapal, tank dari negara lain. Jangan pula membeli pesawat bekas. Beli pesawat militer baru ( syukur2 SDM Indonesia bisa bikin sendiri ). Senjata dari Pindad, digunakan 2 serda kita untuk menggondol 30-45 medali emas di 3 kejuaraan menembak bergengsi dunia. Delapan tahun Indonesia juara umum berturut-turut dalam kejuaraan militer tsb. Produk dan SDM kita bisa unggul di bidang2 strategis, kalau kita mau serius. Tinggal manajemen negeri ini diberesin.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Pernah terpikir di benak saya, kenapa pemeluk agama lain atau pasangan nikah beda agama terlihat ( seperti ) tenteram, tanpa masalah. Seolah setan, si biang kerok itu, menjauh dari kehidupan mereka ? Sedangkan saya yang sudah bertahun-tahun jungkir balik berupaya membaikkan do’i yang tersesat, hanya bisa gigit jari. Menulis blog saja, gangguannya bukan main. Berisik dari belakang, pertengkaran dari depan, musik hingar bingar dari atas kiri, ngakak norak dari samping kanan. Belum lagi, puluhan interupsi yang menghendaki keterlibatan saya dalam penyelesaiannya.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Jika Indonesia belum sekeren itu di mata para ilmuwan, bisakah anda berpikir dari sudut pandang ‘misi setan untuk menyesatkan umat manusia ? ‘ . Setan mengganggu orang yang belum jadi temannya di neraka. Jika manusia sudah musyrik ( calon penghuni neraka ), ngapain repot2 diganggu. Kurang kerjaan aja. Indonesia berpenduduk mayoritas muslim ( terbesar di dunia ). Islam menyempurnakan agama2 sebelumnya. Tentu, Indonesia menjadi proyek besar bagi iblis, segenap jin dan setan untuk diganggu, disesatkan, dihancurkan atau dipotong kecil2 agar tak kuat melawan koalisi negara2 yang berafiliasi dengan iblis. Indonesia yang dilihat iblis sebagai ancaman terbesar harus diobok-obok sampai mampus. Catat, ancaman terbesar ( berarti potensinya sangat besar untuk menjadi adidaya sejati di masa depan ).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Indonesia adalah negara maritim. 2/3 wilayahnya adalah perairan. Negara kepulauan terbesar di dunia. Warisan budaya Indonesia nomor satu di dunia. Kebudayaan kita lebih tua dari kebudayaan Barat ( Yunani, Mesir, Eropa, Amerika kuno ). Budaya adalah hasil olah akal manusia. Otak hebat bertebaran di nusantara pada masa nenek moyang sampai Indonesia pernah adi daya di masa Atlantis dan Sriwijaya. Pusat ilmu, budaya, perdagangan dan militer. Pada masa kita, Presiden Jokowi ingin membangun jalur tol laut. Poros maritim. Jalesveva Jayamahe. Di laut, kita jaya. Akankah sejarah keemasan terulang di masa hidup kita ? Up to us..

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

( Saran saya, kita harus menjaga dan memastikan mega proyek tsb adalah Indonesia yang paling diuntungkan, bukan ( diperalat ) China atau negara lain. Belajar bagaimana Mao Tse Tung & Chou En Lai ( Partai Komunis China ) memperalat Chiang Kai Shek ( tokoh nasionalis ) dalam perang melawan Jepang ( di Manchuria ) tahun 1933. Setelah perang dimenangkan dan prajuritnya habis ( pasukan pro-komunis masih utuh di belakang front ), barulah Chiang Kai Shek disingkirkan ( lari ke Taiwan ) dan berpisah selamanya dengan daratan China. ( buku “Bung Hatta Menjawab”- Wawancara Dr.Muhammad Hatta dengan Dr.Z.Yasni. Jakarta, 2002 ). Setelah ‘prajurit’ ( dana, waktu, tenaga, SDM, SDA, dsb ) kita terkuras melawan AS/Barat ( zionisme internasional ) jangan sampai kita tak punya apa2 untuk memenangkan perang besar berikutnya ( Yajuz Majuz jilid 2/ China ? )).

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Kamis petang ( 30/7/2015 ), pembalap muda yang mengharumkan nama Indonesia di kancah internasional, Rio Haryanto, curhat ke pemirsa “Hitam Putih-Trans7”, Dukungan pemerintah Indonesia terasa setengah-setengah”. Sabtu, 1/8/2018, saya lihat berita di TV : pabrik buku milik orang tua Rio terbakar habis. Kerugian Rp 300 miliar lebih. ( seperti kebakaran di kantor KPAI ketika lembaga tsb tengah menginvestigasi kematian Angeline ). Apa ini ekses persaingan sengit antar pabrikan otomatif ? ( kita lihat Sean Gelael, pembalap F-1 belakangan ini diorbitkan dan menjadi kebanggaan publik tanah air juga ). Atau ada hal yang lebih besar lagi ? ( seperti kebakaran kios di Tolikara, Papua, usai sholat Id, Jumat, 17/7/2015 ). Pihak2 tertentu yang tak suka Indonesia stabil dan damai kembali berulah ? Untung Rio tak patah semangat. Saya lihat kemudian di TV, Rio bertemu dengan presiden, mohon bantuan untuk mengibarkan bendera Indonesia di ajang Formula Satu ( F-1 ). Smoga Jokowi, BUMN dan pihak terkait bisa mendukung penuh Rio dan timnya sampai Indonesia juara. Amin.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Melihat terbongkarnya aksi mafia di “Mata Najwa” ( MetroTV, Rabu jam 20-21.30 ) dalam persepakbolaan Indonesia selama puluhan tahun ini, sungguh mencengangkan. Bahkan, untuk mengibarkan kebanggaan dalam kebersamaan sebagai bangsa besar bernama Indonesia ini saja rintangannya bukan main. Saya ingat, pernah menutup mata saya dengan topi ketika Uruguay menjebol gawang Indonesia berkali-kali. Ternyata pengaturan skor, sepakbola gajah, kekalahan Indonesia yang memalukan di pertandingan sepakbola sudah puluhan tahun berlangsung. Sebagian pelaku, mengaku tak punya pilihan lain, karena tak dibayar klub sekian lama. Artinya, itu uang haram ( dari bandar judi ) yang dimakan anak istri, lalu menjadi daging yang akan dibakar di neraka dan di dunia, menjadikan anak susah diatur. Klop dengan fakta : lebih banyak ‘penumpang’ ( buih yang mudah digerakkan/ dihasut ), pekerja/ ilmuwan transaksional, penjahat, ketimbang ‘supir’ ( penggerak, perintis ), pejuang, pahlawan, negarawan. Lebih banyak orang yang galau atau masih sibuk dengan dirinya daripada orang sudah selesai dengan dirinya ( lalu berkiprah untuk kepentingan masyarakat atau negara ). Mengingat begitu banyak mafia di negeri ini, hampir di semua lini. ( baca : sebagian besar generasi penerus makan dari uang haram orang tuanya ), tak heran Indonesia masih berkutat dalam problem itu2 saja ( korupsi ). Warga pra-sejahtera, konflik SARA dan separatisme sebagai masalah turunannya. Di saat negara lain, sudah seperti burung bangkai dengan cyber optics, satelit mata2 dan pesawat siluman super canggih berputar-putar di langit, mengintai kematian kita. Mendebarkan, bukan ?

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Kalau anda punya usaha rumah kost, anda akan lihat banyak produk gagal orang tua berulah menyusahkan pemilik kost. Saat masuk, anak2 kost ( dari usia kuliah sampai lansia melajang ) sudah diberi lembar tata tertib selama tinggal di rumah kost. Mereka sudah diberi penjelasan apa yang tak boleh dilakukan di rumah kost ( dilarang membawa cewek/ lawan jenis masuk kamar, membawa banyak teman menginap tanpa izin, dilarang meninggalkan kamar tanpa mematikan lampu & alat listrik, dilarang meninggalkan WC tanpa mematikan kran air, dilarang membuang pembalut di closet karena bikin mampet, dilarang menyetel musik keras2 sampai menggetarkan pintu dan dinding kamar , dilarang bicara teriak2 cari heboh sampai mengganggu penghuni kamar lainnya, dilarang ngakak norak / cekikikan centil cari perhatian ( nyata gak lakunya ), dilarang meninggalkan pintu pagar dalam keadaan terbuka atau gembok nomornya tertekan ( bisa mengundang maling masuk sekaligus tahu nomor tertekan itu untuk membuka gembok saat terkunci malam hari ), dilarang meletakkan barang berharga di luar kamarnya atau kamarnya tak terkunci ). Pelbagai aturan tsb juga sudah ditempel di tembok dan WC yang jelas terlihat.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Anehnya, sangat sedikit yang benar2 mematuhi aturan yang berguna untuk kepentingan bersama itu. Lebih banyak yang sengaja melawan menunjukkan ego ingusannya. Ketika dilarang bawa cewek ( apalagi model yang ngakak norak berisik plus ngebet ngapelin sampai larut malam ), si Rom*** malah melotot, membanting pintu WC sampai jebol, membuang pembalut/ kertas merah di lubang closet, menggertak dengan suara keras menunjukkan ego kesukuannya, memfitnah penghuni kamar sebelah telah mencuri perkakas kamar mandinya sampai mereka tak betah dan pindah kost, bahkan minta dibelikan meja belajar ! ( padahal nunggak bayar kost 3 bulan ). Intimidasi macam apa pula ini. It’s me, not you ! sesumbarnya. Wueleh .. ( ini bukan rumah mbahmu ! )

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Capeknya berurusan dengan orang bego. Gak nyambung aja. Bisa ubanan kita kalau diladeni. Siapa yang mau memperkerjakan cowok kepala batu seperti ini ? Susah diatur. Bikin usaha bisa bangkrut. Konsumen pada kabur. Yang dibilang ‘berani’ oleh orang Ba*** adalah ‘kasar’ di sini. Keangkuhan macam apa sehingga kamu harus bentak-bentak keras plus omongan kotor jika aturan kamu langgar semata kamu dari suku tsb ? Kalau miskin, bodoh, tahu dirilah. Seperti ini saja sudah sulit diterima di pasar kerja, apalagi kalau tabiatmu sombong, kasar, merasa benar sendiri. Tak elok. Banyak orang rantau dari seberang yang arogan di Bandung ini, sampai kami terpaksa pukul ratakan : mereka tak diterima lagi di rumah kost kami. Hati2. Tak sedikit dari tetangga kami juga menyetop menerima orang daerah karena begitu banyaknya kesulitan mereka timbulkan, termasuk tak malu menunggak membayar kost sekian bulan, padahal rokok, ngakak di smartphone, internetan mereka jalan terus. Tak tahu prioritas.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Terakhir, Alf*** dari Pap** setelah kerap membawa teman yang tak mengguyur closet setelah BAB dan membiarkan kran air terbuka sepanjang malam menghabiskan cadangan air di reservoir ( air PDAM ngocor 2 hari sekali, 2-4 jam saja ), menggetarkan tembok dengan speaker super bass nyaris 24 jam tiap hari ( bikin kepala saya vertigo ) , lalu tak pernah membayar tunggakan kost-nya sampai hari ini, ia kabur tanpa kabar, maaf dan penjelasan. Setengah tahun berlalu masih begitu. Nihil. Dua orang sesukunya, juga bermasalah.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Kebijakan bayar kost 3 bulan di muka, sangat baik, karena anak kost sangat jarang yang bisa mengelola uang orang tuanya dengan baik. Mereka terbiasa bikin masalah dan malas di rumah, tanpa mau tahu orang di dekatnya selama ini telah direpotkan untuk membereskan masalah2 yang dia akibatkan. Jika anda mendapati seseorang begitu malas ( tak becus ), berarti di sekitarnya ada sejumlah orang yang telah dia sengsarakan. Kebiasaan buruk ini berlanjut di tempat kost. Pemalas2 yang sudah keluar rumah ini, jika tak di ‘terapi’ secara masal ( dengan tidak menerima mereka di tempat kost, kampus & kerja ) sampai insyaf seperti ini, mereka bisa jadi kaki tangan asing yang menggerakkan mafia2 di tanah air. Anak2 penentang aturan ini ( seperti gaduh lewat tengah malam dengan musik, obrolan keras, nyanyian fals, ngakak norak, cekikikan cewek genit ) adalah bibit2 kemunduran negeri ini. Hentikan di rumah ( kost ) anda selagi bisa. Pedulilah pada penyimpangan anak2 tak peduli ini agar ketak pedulian mereka tak membesar dan memakan korban ( semisal korupsi, narkoba, mutilasi pacar hamil, rampok dengan kekerasan, KDRT, memperkosa keponakan sendiri karena tak kuasa menahan syahwat, dsb ). Indonesia tak hanya darurat korupsi dan narkoba, tapi juga darurat parenthing ( kapan TV memutar acara seperti “Super Nanny” dan Nanny 911 lagi ? Banyak ortu Indonesia yang ternyata tidak tahu cara mengasuh anak dengan benar. Menghukum tiap penyimpangan/ kenakalan/ kekasaran dengan tepat ). Jika anda peduli dan konsisten, maka anda sudah berkontribusi pada tegaknya hukum dan keutuhan NKRI .

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Saya sering melihat arak-arakan anak daerah ( termasuk Pap** ) ke lapangan Gasibu minta perlakuan sama dalam kesempatan kerja di kota ini. Lainnya, minta merdeka. Saya pikir, paguyuban mereka harus lebih dulu menertibkan anak2 sedaerahnya untuk taat aturan di kota ini. Di mana bumi dipijak di situ langit di junjung. Jika sikap baik, rendah hati , kalian tunjukkan sampai warga Bandung terkesan dan kalian punya reputasi baik di sini, tentu kemudahan akan diperoleh. Pemilik kost bisa tenang menerima kalian, dan member i info lowongan kerja, bahkan merekomendasikan kalian layak diterima di perusahaan. Tahu, senang, lantas percaya. Kepercayaan ( trust ) dan nama baik adalah modal utama bisnis. Sikap baik yang tulus mengundang orang baik dan bantuan2 suksesnya.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Jadi orang idealis memang banyak sport jantungnya. Saya tak bisa mengabaikan penyimpangan di sekitar saya begitu saja. Saya harus berbuat sesuatu, agar Allah tak kecewa ketika menagih ‘amar ma’ruf nahi munkar’ saya. Ketika saya memberitahu ada perda K-3 tentang denda Rp 250 ribu bagi orang yang menyetel musik keras2, apalagi rutin latihan band, tanpa izin keramaian, telah dilanggar oleh beberapa penyewa kostnya, Bu Ag** malah mengadu ‘ketidakbaikan’ saya ( bukannya menegur penyewa yang telah melanggar ). Pemberitahuan itu sudah cukup sopan ( apa orang minder atau sebaliknya, merasa ‘lebih’, selalu salah tangkap jika ditegur ? ) namun tak berhasil.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Di bulan berikutnya, suara bising tukang bangunan membuat saya memergoki aktivitas memasang talang air hujan ke tembok rumah kami. Saya pun menegur dan memberi solusi : agar dibuat tembok dobel atau tiang sendiri, tempat talang 2 lantai itu bertumpu menyalur air limpahan atap. Dinding rumah kami saat dibangun dulu tak didesain untuk menerima beban lebih ( tak ada kolom praktis untuk talang2 rumah tetangga yang dibangun puluhan tahun kemudian ). Ibu yang menerima kredit Rp 500 juta dari tempatnya bekerja di Jakarta ngakak dengan pemborongnya ‘TAKUT AMBRUK, PAAKKK !!”, persis di belakang ketika saya meninggalkannya. Uh, terlalu..

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Gak lucu kan, kalau kelak kami perlu membongkar tembok kami lalu melemparkan talang2 itu. Toh, mereka pun memasangnya tanpa izin kami. Batas persil sebaiknya membuat tembok baru ( dobel ) sehingga setiap pembebanan baru sudah diperhitungkan dan tak merugikan tetangga sebelah. Mohon juga PT.Tas*** lebih teliti memeriksa karyawannya yang mengajukan pinjaman. Uang itu uang publik. Hendaknya disalurkan pada orang2 yang kredibel dan berintegritas tinggi agar masyarakat diuntungkan, minimal tak dirugikan. Apalagi dalam jumlah besar yang biasanya lebih mudah diperoleh oleh orang dalam. Saya masih berjuang memberadabkan orang2 tua sejenis tak peduli ini. Yang membiakkan banyak anak tak peduli di rumah kostnya yang besar hasil pinjaman. Memang, tak mudah menjadi orang baik. Tak mudah menjadikan Indonesia negara kuat . Tapi saya tetap bertahan mengasah nyali.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Pihak asing ingin kita tetap sebagai inlander yang inferior seperti masa penjajahan dulu. Nurut bak kebo dicucuk hidung. Propaganda hitam tentang Indonesia sepertinya berhasil pada sebagian WNI. Membuat mereka memburu produk2 luar dan pamer apa pun yang made in luar. Saya yakin, jika warga di negara2 maju bertukar tempat dengan warga Indonesia di sini, belum tentu mereka bisa cepat meng-handle seabreg maslah, intrik, kepentingan negara2 asing dan para setan atas Indonesia. Saking banyaknya, sampai penjara Indonesia rata2 over kapasitas. Sebagian diisi orang yang tak bersalah karena salah tangkap polisi yang mengejar target atasan tanpa profesionalisme( tinjau rekrutmen dan promosi jabatan di kepolisian, apa sarat suap ? ). Bahkan, ada yang semestinya untuk 5 orang, tapi dihuni 50 orang ( Bogor ). Kita perlu mencegah bibit kejahatan sejak dari rumah masing2.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Skup problem dan kriminal di negeri ini tak cukup ditangani oleh Polri, TNI, Kejaksaan, Kehakiman, KPK, KPAI saja. Jumlah mereka tak sampai 2 juta orang. Sedang kita lebih 250 juta orang. Pemalas ( bodoh ) dan pembohong ( pengecut ) menjadi kaki tangan asing yang mengacak-acak Indonesia dengan beragam modus dan mafia. Benih2 malas dan bohong seperti mereka juga bisa terlihat di rumah kita, rumah kost, warnet, diskotek, tempat2 boros & maksiat. Nahi munkar ( mencegah keburukan ) harus aktif kita lakukan sejak lingkungan terdekat kita. Kekasaran yang dibiarkan akan menjadi kekejaman yang mengerikan. Kita tak rela Indonesia tergadai ( karena defisitnya neraca pembayaran kita dan rusaknya generasi penerus ). Kita tak boleh kalah bersaing. Kita harus kuat dan berdaulat. Setuju ?

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

* Melihat MM ( di TV ) mencak2 pada ketua KPAI yang akan menginvestigasi kasus kematian Angeline ( 8 th ), saya terheran. Normalnya, ibu yang sayang anak, tentu senang mendapat bantuan profesional. Tapi, MM merasa nama baiknya lebih penting daripada upaya pengungkapan pembunuhan anak adopsinya tsb. Selama sebulan, Angeline ‘hilang’, wajarnya MM minta bantuan pihak berwenang untuk mengusut kehilangan itu kan ? Bukan cuma pasang iklan di medsos ( dan minta donasi segala ). Apa lagi kesulitan keuangan ?

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Begitu manipulatifnya MM, sampai pengacara HS terpengaruh. Tidakkah ia melihat kejanggalan2 ini ? Angkuh, mudah tersinggung, kejam tak proporsional dan manipulatif adalah ciri khas seorang psycho. Psikopat kalau jengkel suka menyiksa. Jika ada orang ngorok di sebelah, si psikopat memilih menghujamkan bolpen ke tangan si pengorok sampai tembus dan berdarah-darah ( bukannya ia memberitahu atau pindah kursi ). Pezina membunuh pasangan kencannya hanya karena diejek bau. Jika wanita idaman tak datang menghampiri mejanya, EH memajang foto2 intimnya dengan para cewek/ mantan ( uh, pengalaman pribadi ). Jika Angeline tak datang pada panggilan kedua, maka MM langsung menggebuknya dengan bambu sampai bocah itu tersungkur lebam2 atau berdarah-darah ( terakhir tak bangun lagi untuk selamanya ). Wajarnya, anak 8 tahun jika nakal atau salah, cukup diminta duduk di kursi hukuman selama 8 menit, ( diulangi ratusan kali kalau perlu ) sampai ia menyadari kesalahannya dan minta maaf. Ibu yang penuh kasih lalu duduk setinggi anak untuk memberitahu perbuatan yang benar, lalu mencium si anak dengan sayang. Tak ada intimidasi sama sekali. Apalagi kerja rodi plus pukulan mematikan.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

Dendam adalah kombinasi kemarahan dan kesombongan. Psikopat punya dendam tak berujung ( harus ia yang menang, norma agama dan moralitas dalam masyarakat tak digubrisnya ). Setahu saya, salah satu penyebabnya, karena bertubi-tubi penolakan atau pengabaian sejak balita. Tak ada penjelasan yang memadai atas ketidakadilan yang dialaminya atau penyiksaan yang dilihatnya. Orang tua tak hadir di sana ( dengan bijak ). Bayangkan jika puluhan tahun hal mengkristal dalam dirinya. MM ditinggal mati 2 suaminya dan ditinggal jauh kedua putrinya. Kuatir Angeline berlaku sama ( meninggalkan/ mengabaikan ) jika tak ‘dihajar’ dengan keras ( mungkin itu mindsetnya ). Hukuman 20 tahun tak mempan baginya. Hukuman yang diterima takkan berhasil tanpa pertobatan tulus. Psikopat sudah menjadi media setan, saking pekatnya energi negatif dalam dirinya. Jadi jika psikopat sampai membunuh ( menyiksa sampai mati ), hukum mati saja. Sebagai peringatan bagi yang lain dan para orang tua agar mengasuh anaknya dengan benar.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

* Antasari Azhar, mantan ketua KPK yang dikriminalisasi dengan skenario pembunuhan Nazrudin, besutan BHD cs mendapat grasi dari presiden. Kita yang mengikuti denyut nadi negeri ini dari hari ke hari, rajin update berita dari berbagai media, tentu tahu Antasari tak bersalah. Saya cuma berharap, next time, para ‘pelaku sebenarnya’ lebih smart dan manusiawi jika diperintah membungkam mulut yang vokal. Bicara 4 mata dan katakan, demi kestabilan negara ( misalnya, mengamankan RI-1 ), bekerja samalah. Nobody’s perfect. Ini problem sebenarnya. Jika penyelidikan anda diteruskan, hasilnya akan berakibat ini dan itu bagi negara. Juga bagi anda sendiri. Saya pikir itu lebih baik.

seperti di kutip dari https://anisavitri.wordpress.com

** Keterangan foto : ( Patung ) Jenderal Sudirman menghormat pada rakyat Indonesia. Tanpa rakyat, pasukan takkan eksis. TNI mendukung pemerintah selama tak bertentangan dengan kepentingan negara ( rakyat ). TNI tak diciptakan oleh presiden, parlemen, pimpinan partai atau negara asing. TNI lahir dari rakyat, untuk rakyat. Haluan yang dipancangkan Sudirman pada pengabdian TNI, penjaga NKRI. Sudirman adalah pahlawan Indonesia dan idola prajurit kita. Usia 29 tahun sudah menjadi Panglima Besar. Semula guru, tokoh pemuda, lalu memimpin pasukan. Ogah diberi kenyamanan fasilitas dan perawatan TB yang dideritanya jika syaratnya tak melawan Belanda. Dengan satu paru, Sudirman memilih bergerilya sampai mati. Semangat terus berjuangnya, patut kita teladani.


Baca juga :

Dengan ketajaman otaknya ia banyak mempelajari filsafat dan cabang – cabangnya, kesungguhan yang cukup mengagumkan ini menunjukkan bahwa ketinggian otodidaknya, namun di suatu kali dia harus terpaku menunggu saat ia menyelami ilmu metafisika-nya Arisstoteles, kendati sudah 40 an kali membacanya. Baru setelah ia membaca  Agradhu kitab ma waraet thabie’ah li li Aristho -nya Al-Farabi (870 – 950 M), semua persoalan mendapat jawaban dan penjelasan yang terang benderang, bagaikan dia mendapat kunci bagi segala simpanan ilmu metafisika. Maka dengan tulus ikhlas dia mengakui bahwa dia menjadi murid yang setia dari Al-Farabi. [5]

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Sewaktu berumur 17 tahun ia telah dikenal sebagai dokter dan atas panggilan Istana pernah mengobati pangeran Nuh Ibn Mansur sehingga pulih kembali kesehatannya. Sejak itu, Ibnu Sina mendapat sambutan baik sekali, dan dapat pula mengunjungi perpustakaan yang penuh dengan buku – buku yang sukar didapat, kemudian dibacanya dengan segala keasyikan. Karena sesuatu hal, perpustakaan tersebut terbakar, maka tuduhan orang ditimpakan kepadanya, bahwa ia sengaja membakarnya, agar orang lain tidak bisa lagi mengambil manfaat dari perpustakaan itu .[8]

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Dibidang filsafat, Ibnu Sina dianggap sebagai imam para filosof di masanya, bahkan sebelum dan sesudahnya. Ibnu Sina otodidak dan genius orisinil yang bukan hanya dunia Islam menyanjungnya ia memang merupakan satu bintang gemerlapan memancarkan cahaya sendiri, yang bukan pinjaman sehingga Roger Bacon, filosof kenamaan dari Eropa Barat pada Abad Pertengahan menyatakan dalam  Regacy of Islam -nya Alfred Gullaume; “Sebagian besar filsafat Aristoteles sedikitpun tak dapat memberi pengaruh di Barat, karena kitabnya tersembunyi entah dimana, dan sekiranya ada, sangat sukar sekali didapatnya dan sangat susah dipahami dan digemari orang karena peperangan-peperangan yang meraja lela di sebeleah Timur, sampai saatnya Ibnu Sina dan Ibnu Rusyd dan juga pujangga Timur lain membuktikan kembali falsafah Aristoteles disertai dengan penerangan dan keterangan yang luas. [9]

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Pemikiran ini berbeda dengan pemikiran kaum sufi dan kaum mu’tazilah. Bagi kaum sufi kemurnian tauhid mengandung arti bahwa hanya Tuhan yang mempunyai wujud. Kalau ada yang lain yang mempunyai wujud hakiki disamping Tuhan, itu mngandung arti bahwa ada banyak wujud, dan dengan demikian merusak tauhid. Oleh karena itu mereka berpendapat : Tiada yang berwujud selain dari Allah swt. Semua yang lainnya pada hakikatnya tidak ada. Wujud yang lain itu adalah wujud bayangan. Kalau dibandingkan dengan pohon dan bayangannya, yang sebenarnya mempunyai wujud adalah pohonnya, sedang bayangannya hanyalah gambar yang seakan – akan tidak ada. Pendapat inilah kemudian yang membawa kepada paham  wahdat al-wujud  (kesatuan wujud), dalam arti wujud bayangan bergantung pada wujud yang punya bayangan. Karena itu ia pada hakekatnya tidak ada; bayangan tidak ada. Wujud bayangan bersatu dengan wujud yang punya bayangan.

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Kalau kaum Mu’tazilah dalam usaha memurnikan tauhid pergi ke peniadaan sifat – sifat Tuhan dan kaum sufi ke peniadaan wujud selain dari wujud Allah swt, maka kaum filosof Islam yang dipelopori al-Farabi, pergi ke faham emanasi atau  al-faidh . Lebih dari mu’tazilah dan kaum sufi, al-Farabi berusaha meniadakan adanya arti banyak dalam diri Tuhan. Kalau Tuhan berhubungan langsung dengan alam yang tersusun dari banyak unsur ini, maka dalam pemikiran Tuhan terdapat pemikiran yang banyak. Pemikiran yang banyak membuat faham tauhid tidak murni lagi. [18]

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Jiwa rasional mencakup daya-daya yang khusus pada manusia. Jiwa rasional melaksanakan fungsi yang dinisbatkan pada akal. Ibnu Sina mendefinisikan jiwa rasional sebagai kesempurnaan pertama bagi tubuh alamiah yang bersifat mekanistik, dimana pada suatu sisi ia melakukan berbagai prilaku eksistensial berdasarkan ikhtiar pikiran dan kesimpulan ide, namun pada sisi yang lain ia mempersepsi semua persoalan universal. Pada jiwa rasional mempunyai dua daya, yaitu daya akal praktis dan daya akal teoritis.

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Menurut Ibn Sina antara jasad dan jiwa memiliki korelasi sedemikian kuat, saling bantu membantu tanpa henti-hentinya. Jiwa tidak akan pernah mencapai tahap fenomenal tanpa adanya jasad. Begitu tahap ini dicapai ia menjadi sumber hidup, pengatur, dan potensi jasad, bagaikan nakhoda ( al-rubban ) begitu memasuki kapal ia menjadi pusat penggerak, pengatur dan potensi bagi kapal itu. Jika bukan karena jasad, maka jiwa tidak akan ada, karena tersedianya jasad untuk menerima, merupakan kemestian baginya wujudnya jiwa, dan spesifiknya jasad terhadap jiwa merupakan prinsip entitas dan independennya nafs. Tidak mungkin terdapat nafs kecuali jika telah terdapat materi fisik yang tersedia untuknya. Sejak pertumbuhannya, jiwa memerlukan, tergantung, dan diciptakan karena (tersedianya) jasad. Dalam aktualisasi fungsi kompleknya, jiwa mempergunakan dan memerlukan jasad, misalnya berpikir yang merupakan fungsi spesifiknya tak akan sempurna kecuali jika indera turut membantu dengan efeknya.

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Selanjutnya dalam pandangannya pikiran mempunyai pengaruh yang luar biasa terhadap fisik, berdasarkan pengalaman medisnya, Ibn Sina menyatakan bahwa sebenarnya secara fisik orang-orang sakit, hanya dengan kekuatan kemauannyalah dapat menjadi sembuh. Begitu juga orang yang sehat, dapat benar-benar menjadi sakit bila terpengaruh oleh pikirannya bahwa ia sakit. Demikian pula, jika sepotong kayu diletakkan melintang di atas jalan sejengkal, orang dapat berjalan di atas kayu tersebut dengan baik. Akan tetapi jika kayu diletakkan sebagai jembatan yang di bawahnya terdapat jurang yang dalam, orang hampir tidak dapat melintas di atasnya, tanpa benar-benar jatuh. Hal ini disebabkan ia menggambarkan kepada dirinya sendiri tentang kemungkinan jatuh sedemikian rupa, sehingga kekuatan alamiah jasadnya menjadi benar-benar seperti yang digambarkan itu.

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Korelasi antara jiwa dan jasad, menurut Ibn Sina tidak terdapat pada satu individu saja. Jiwa yang cukup kuat, bahkan dapat menyembuhkan dan menyakitkan badan lain tanpa mempergunakan sarana apapun. Dalam hal ini ia menunjukkan bukti fenomena hipnotis dan sugesti ( al-wahm al’amil ) serta sihir. Mengenai masalah ini, Hellenisme memandang sebagai benar-benar ghaib, sementara Ibn Sina mampu mengkaji secara ilmiah dengan cara mendeskripsikan betapa jiwa yang kuat itu mampu mempengaruhi fenomena yang bersifat fisik. Dengan demikian ia telah berlepas diri dari kecenderungan Yunani yang menganggap hal-hal tersebut sebagai gejala paranatural, pada campur tangan dewa-dewa.

seperti di kutip dari https://fatirnatsir.wordpress.com

Mereka melaksanakan berbagai riset di dalam alam semesta dan segala sesuatu yang menakjubkan di dalam dunia binatang dan tumbuh – tumbuhan. Melalui riset-riset itu mereka cukup banyak menyaksikan keajaiban – keajaiban di dalam ciptaan  Allah dan mereka menemukan kebijaksanaan-Nya sehingga akhirnya mereka mau tak mau mengakui adanya satu pencipta yang Maha Bijaksana. Walaupun demikian mereka tetap menyangkal adanya hari pengadilan, kebangkitan kembali dan kehidupan akhirat. Mereka tidak mengenal pahala dan dosa, karenanya mereka memuaskan nafsu – nafsu mereka seperti binatang.

Ketua MPR Zulkifli Hasan mengisi masa reses dengan pulang kampung menyapa warga di Kabupaten Lampung Tengah. Dalam kesempatan tersebut, Zulhasan mengingatkan maraknya peredaran narkoba dan LGBT sampai ke desa. “Bapak Ibu jaga keluarga kita dari bahaya narkoba dan LGBT. Penyebarannya sudah sampai di depan rumah kita. Dari Desa kita tegaskan untuk lawan LGBT dan Narkoba,” tegas Zulhasan saat bertemu ribuan warga Bandar Mataram Lampung Tengah, Senin (26/2/2018). Ia mengaku prihatin dengan maraknya temuan kasus narkoba di kalangan artis sampai penyelundupan barang haram itu yang belakangan mencapai lebih dari 1 ton. “Indonesia sudah darurat narkoba dan perilaku menyimpang lainnya. Ini berarti bukan hanya di kota yang waspada tapi juga kita seluruh warga desa,” tuturnya. Hari ini (26/2) Zulhasan mengunjungi tiga tempat di Bandar Mataram, Bandar Jaya, dan Bangunrejo. Hari kedua dilanjut ke Lampung Timur dan hari ketiga ke Tulang Bawang. Dalam dialog dengan masyarakat Ketua MPR ini ditanya mengenai kesiapannya running presiden dalam pilpres 2019. Dia memohon doa restu dari seluruh masyarakat khususnya Lampung supaya mampu mengemban amanat. “Soal capres semua masih dipertimbangkan. Sekarang kerja keras dulu dan mohon doa bapak ibu semua,” tutupnya.

Pernyataan Ketua MPR yang juga Ketum PAN, Zulkifli Hasan soal LGBT yang disampaikan di Surabaya menjadi sorotan. Begini isi pernyataan Zulkifli tersebut. Hal itu disampaikan Zulkifli saat menyosialisasikan empat pilar kebangsaan di hadapan ratusan peserta Tanwir Aisyiah di kampus Universitas Muhammadiyah (UM), Sabtu (20/1/2018). Berikut isi pernyataan Zulkifli berdasarkan video yang diperoleh: Kalau jaman dulu nilai-nilai begitu diagungkan, akhlakul karimah. Ibu ibu, sekarang ini masyaallah Bahkan sekarang di DPR lagi ramai soal LGBT. Dulu di kampung saya, orang selingkuh itu aib. Sekarang ini minta diakui oleh negara, laki-laki pacaran sama laki-laki. Coba bayangkan. Dan dalam keadaan itulah, lama-lama juga diam. Perempuan boleh sama perempuan. Di DPR, keputusan MK kemarin ada UU pornografi lagi dibahas soal ini Bayangkan ibu-ibu, sudah ada 5 partai yang nggak apa-apa. Lima, lima. Dikonfirmasi terpisah, Zulkifli menyatakan, sudah ada 5 fraksi di DPR yang menolak adanya LGBT. “PAN menyatakan ada 4 partai yang menolak (LGBT) plus PAN. Yang lima lagi belum ngomong,” ujar Zulkifli Hasan saat dikonfirmasi, Sabtu (20/1/2018). Pernyataan Zulkifli ini mendapat sorotan dari sejumlah pihak di DPR. Ketua DPR Bambang Soesatyo mengatakan saat ini tidak ada pembahasan UU LGBT di DPR. “Tidak ada pembahasan UU LGBT. Itu masuk dalam pembahasan RUU KUHP,” kata pria yang akrab disapa Bamsoet ini kepada detikcom, Minggu (21/1/2018). Bamsoet meluruskan anggapan bahwa ada fraksi yang setuju dengan LBGT. Dia meyakini semuanya menolak. “Apalagi kita melegalkan, itu keliru. Semangatnya adalah menolak LBGT di tanah air,” ucap Bamsoet. “Saya nggak yakin ada fraksi yang setuju soal LGBT,” sambungnya. [Gambas:Video 20detik]

Pernyataan Ketua MPR yang merangkap Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan soal isu LGBT sampai saat ini masih menuai polemik. Pimpinan DPR mendorong Zulkifli segera memberi klarifikasi agar isu ini mereda. Wakil Ketua DPR Agus Hermanto mengatakan sampai saat ini di DPR belum ada pembahasan soal RUU LGBT, tidak seperti yang disampaikan Zulkifli. Karenanya, dia memandang klarifikasi adalah jalan terbaik yang mesti ditempuh. “Ini barangkali miskomunikasi. Tentunya nanti yang lain tepat diklarifikasi saja karena kami yakini di DPR sampai kini belum pernah ada itu rencana atau apapun tentang RUU LGBT,” kata Agus di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (23/1/2018). Agus sendiri mengaku berhati-hati dalam menyampaikan pendapat di publik. Dia tak ingin ada pernyataan yang kontroversial dan menjadi konsumsi khalayak ramai. “Lihat sendiri kan, saya selalu hati-hati, selalu kalem, selalu senyum menyampaikan ke media walaupun barangkali senyumnya senyum yang jelek gitu. Tapi nggak apa-apa, saya sampaikan saja karena itu cara menyampaikan ungkapan kami karena kami tidak ingin menimbulkan hal negatif, keresahan,” tutur dia. Pernyataan Zulkifli yang jadi sorotan disampaikan saat dia memberikan sosialisasi pilar kebangsaan di hadapan ratusan peserta Tanwir Aisyiah di kampus Universitas Muhammadiyah (UM), Sabtu (20/1/2018). Berikut ini isi pernyataan Zulkifli berdasarkan video yang diperoleh: Kalau jaman dulu nilai-nilai begitu diagungkan, akhlakul karimah. Ibu ibu sekarang ini masyaallah Bahkan sekarang di DPR lagi ramai soal LGBT. Dulu di kampung saya, orang selingkuh itu aib. Sekarang ini minta diakui oleh negara, laki-laki pacaran sama laki-laki. Coba bayangkan. Dan dalam keadaan itulah, lama-lama juga diam. Perempuan boleh sama perempuan. Di DPR, keputusan MK kemarin ada UU pornografi lagi dibahas soal ini. Bayangkan ibu-ibu, sudah ada 5 partai yang nggak apa-apa. Lima, lima. Dimintai konfirmasi terpisah, Zulkifli menyatakan sudah ada 5 fraksi di DPR yang menolak adanya LGBT. “PAN menyatakan ada 4 partai yang menolak (LGBT) plus PAN. Yang lima lagi belum ngomong,” ujar Zulkifli, Sabtu (20/1). PAN sendiri telah memberi klarifikasi dan penjelasan maksud pernyataan Zul. Ketua DPP PAN Yandri Susanto menyebut seharusnya masyarakat ‘bersyukur’. Dengan pernyataan Zul menurutnya fraksi-fraksi di DPR bulat menyatakan menolak LGBT. “Makna di balik itu anak bangsa tersadarkan bahwa persoalan LGBT dan minol (minuman beralkohol) jadi sangat serius kita hadapi bersama-sama,” ucap Yandri.

Related Posts

Comments are closed.