Belalai Air di Sekitar Danau Tempe Bikin Ambruk Sejumlah Rumah Warga

Belalai Air di Sekitar Danau Tempe Bikin Ambruk Sejumlah Rumah Warga

Foto penampakan puting beliung di Wajo, Sulawesi Selatan, telah viral di media sosial. Ternyata puting beliung waterspout (belalai air) itu berakibat fatal bagi sejumlah rumah di lokasi. Dari informasi yang dilaporkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), hingga saat ini, Selasa (27/2/2018), ada delapan rumah warga yang menjadi korban amukan belalai air. Belalai air merobohkan rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Foto: dok Istimewa) Informasi sementara yang dirilis pihak BPBD Kabupaten Wajo, Desa Wetuwo tersapu angin puting beliung yang mengakibatkan delapan rumah roboh. “Di Desa Wetuwo yang saya laporkan tadi terkena angin puting beliung dan itu sebanyak delapan rumah,” ungkap Kepala BPBD Wajo, Andi Alamsyah, saat dimintai konfirmasi detikcom . Belalai air merobohkan rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Foto: dok Istimewa) Sebagian petugas pun hingga saat ini masih berada di lokasi bencana guna memberikan bantuan yang dibutuhkan warga. Dari peristiwa tersebut, tercatat terdapat empat korban luka ringan diduga akibat tertimpa balok rumah. “Ada empat orang mengalami luka ringan di bagian kaki dan tangan,” tambah Andi Alamsyah. Fenomena alam ini terjadi pada pukul 16.30 Wita, yang kemudian menjadi perbincangan hangat di sejumlah media sosial. Tampak indah dari kejauhan, pusaran angin ini berbentuk awan yang memutar dan menjulur dari langit.

Baca juga :

adi : cantik, indah; ngadi-adi : rewel, nakal, banyak tingkah; adibusana : pakaian yang indah; adidaya : lebih berkuasa; adigang : menyombongkan kekuatan; adiguna : menyombongkan kepandaian; adigung : menyombongkan kebesaran; adikara : berwibawa, berkuasa; adilaga : perang; adiluhung : agung, anggun, bernilai lebih; adiluwih : lebih; adimuka : penguasa, pembesar; adinegara : negara yang lebih baik; adipati : bupati, vatsal; adiraga : bersolek, berhias; adiraja : pemaaf, pemurah; adiwarna : jenis yang lebih baik; adiwignya : orang pandai

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

kala : 1 waktu, zaman; 2 kala (binatang); 3 nama dewa (Batara Kala); kala bénjing : besuk pagi; kala jengking : kalajengking; kalabendu : jaman yang buruk; kalabusana : seperangkat pakaian kebesaran; kalacakra : jenis jimat; kaladésa : perangkat desa; kaladuta : alamat buruk; kalakatha : ketam, kepiting; kalamangga : laba-laba; kala mangsa : kadang-kadang; kalamenjé : sejenis kala; kalamenjing : jakun; kalamenta : nama rumput; kalamudheng : nama perhitungan pencuri; kalanjana : nama rumput; kalan-kalan : kadang-kadang; kalandara : matahari; kalantara : sejenis buah petai; kalasangka : terompet sangkakala; kalawasana: akhir zaman; kalawija : abdi di istana; kalayuga, kaliyuga : zaman kaliyuga, zaman kesengsaraan

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

kami : kami; kamibocahen : kekanak-kanakan; kamigilan : sangat jijik; kamijara : serai; kamijijèn : jijik sekali; kamikakon : kejang, kaku; kamikekelen : tertawa terpingkal-pingkal; kamilurusen : bertambah sedih lalu mati; kamipurun : sangat mau; kamirahan : kemurahan; kamirurusen : bertambah sedih lalu mati; kamisandhanen : sakit pada payudara; kamisasaten : terbeliak matanya; kamisepuh : kepala desa; kamisesegan : tersedan-sedan (menangis); kamitégan : tega, sampai hati; kamitenggengen : melihat tertegun; kamitigan : masak belum waktunya; kamitontonen : tertegun, heran melihat; kamituwa : kepala dusun; kamiwelasen : kasih sayang, perhatian

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

maha : maha, tinggi; maha agung : maha agung; maha bala : kuat, perkasa sekali; maha bara : tidak lazim, mustahil; mahabaya : bahaya besar; mahaguru : mahaguru, guru besar; maha kuwasa : maha kuasa; maha luhur : maha luhur; maha mulya : maha mulia; mahamuni : pendita; maha pawitra: suci, luhur; maha prana : huruf besar pada huruf Jawa; maharaja: raja besar; maharatna : manikam; maharesmi : bulan; maharja : selamat; maharsi : maharesi; mahasiswa : siswa di perguruan tinggi; maha suci: maha suci; mahasura: pemberani,

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

pari : 1 padi; 2 hal, mengenai; paribasan : peribahasa; paribawa : wibawa, pengaruh; paributa : dihina, dihinakan; paricara : abdi, hamba (laki-laki); paricari : abdi perempuan; parigraha : 1 rumah; 2 istri, suami; 3 menyentuh; parihasa : penghinaan, celaan; parikena : cocok, berkenan; parikrama : sambutan, penghormatan; parikudu : mau sekali, seharusnya; parimaha : besar; parimarma, parimirma : kemurahan, belas kasih; paripadu : seharusnya, mau sekali; paripaos: peribahasa, ungkapan; paripeksa : terpaksa, seharusnya; paripolah : bertingkah polah; paripuja: penghormatan; paripurna : paripurna, sempurna, pensiun; paritrana : pertolongan, perlindungan; paritustha : senang, girang, puas; pariwanda : penghinaan, celaan; pariwara : berita, warta; paripasa : paksa

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

pasang : 1 pasang, memasang; 2 pasang surut; pasang aliman tabé : mohon ijin, permisi; pasangan : 1 pasangan, jodoh; 2 pasangan dalam huruf Jawa untuk mematikan huruf di depannya; pasang angkuh : sombong, congkak; pasang gendéra : mengibarkan bendera ; pasang giri : sayembara; pasangliring : mengerling, menjeling; pasang grahita (-cipta) : menggunakan indra; pasang rakit : susunan, struktur, pengaturan; pasang ulat : menggunakan bahasa simbol; pasang semu : menggunakan bahasa simbol; pasang walat : mengenakan tulaknya

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

salah : salah; salah cipta : salah cipta; salah deleng : salah lihat; salah éndah : salah tingkah, berbuat yang tidak perlu; salah gawé : salah kerja; salah gemèn : suka mencampuri urusan orang lain; salah graita : salah rasa; salah ilik: salah lihat; salah kapti : salah niat, salah tujuan; salah kardi : salah kerja; salah karya : salah kerja; salah kedadèn : salah kejadian, keliru; salah mangsa : salah iklim, salah musim; salah pandeleng : salah lihat; salah siji : salah satu; salah surup : salah tahu; salah tampa : salah terima, salah paham; salah ton(en) : salah lihat; salah urat : salah urat, kesleo; salah wèwèng : menyeleweng

seperti di kutip dari https://kepalsemesta.wordpress.com

upa : sebutir nasi; upaboga : mencari makan, kelezatan, kenikmatan; upadamel: pekerjaan, kegiatan; upadana: pemberian; upadrawa: kesusahan kesengsaraan; upagawé : pekerjaan, kegiatan; upajati : nama tembang gedhe; upajiwa: penghasilan, penghidupan, nafkah, rezeki; upajiwana : nafkah, rezeki; upakara : merawat, memelihara; upakarti : 1 hasil kerja, karya; 2 penghargaan; upakarya : hasil kerja, karya; upakawis (dipun-) : (ing.) dipelihara, dirawat; upaksama: ampun, maaf; upalabi: pendapat, pengertian, pemilikan; upalamba : pendapat, pengertian, pemilikan; uparengga: perhiasan, hiasan; uparukti: pasang rakit, merakit; upasadana : penghormatan, penghargaan; upasaka: calon pendita; upasama : sabar, rendah hati; upasanta: sabar, rendah hati; upasantwa: penghibur; upasraya: minta pertolongan, bantuan; upasuba: hiasan untuk penghormatan; upawada: kemarahan, celaan

Foto penampakan puting beliung di Wajo, Sulawesi Selatan, telah viral di media sosial. Ternyata puting beliung waterspout (belalai air) itu berakibat fatal bagi sejumlah rumah di lokasi. Dari informasi yang dilaporkan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), hingga saat ini, Selasa (27/2/2018), ada delapan rumah warga yang menjadi korban amukan belalai air. Belalai air merobohkan rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Foto: dok Istimewa) Informasi sementara yang dirilis pihak BPBD Kabupaten Wajo, Desa Wetuwo tersapu angin puting beliung yang mengakibatkan delapan rumah roboh. “Di Desa Wetuwo yang saya laporkan tadi terkena angin puting beliung dan itu sebanyak delapan rumah,” ungkap Kepala BPBD Wajo, Andi Alamsyah, saat dimintai konfirmasi detikcom . Belalai air merobohkan rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Foto: dok Istimewa) Sebagian petugas pun hingga saat ini masih berada di lokasi bencana guna memberikan bantuan yang dibutuhkan warga. Dari peristiwa tersebut, tercatat terdapat empat korban luka ringan diduga akibat tertimpa balok rumah. “Ada empat orang mengalami luka ringan di bagian kaki dan tangan,” tambah Andi Alamsyah. Fenomena alam ini terjadi pada pukul 16.30 Wita, yang kemudian menjadi perbincangan hangat di sejumlah media sosial. Tampak indah dari kejauhan, pusaran angin ini berbentuk awan yang memutar dan menjulur dari langit.

Video pusaran angin puting beliung diabadikan warga yang berada di Kabupaten Wajo (Sulsel). Peristiwa yang dianggap langka oleh masyarakat itulah yang kemudian geger. Fenomena alam ini terjadi pada Selasa (27/2/2018) sekitar pukul 16.30 Wita, yang kemudian menjadi perbincangan hangat di sejumlah media sosial. Tampak indah dari kejauhan, pusaran angin ini berbentuk awan yang memutar dan menjulur dari langit. Anto, salah satu warga Kota Sengkang, Wajo, yang dimintai konfirmasi detikcom , mengatakan peristiwa ini berlangsung sekitar 2 jam dengan titik di sekitar Danau Tempe. “Tadi berlangsung sekitar 2 jam, lokasinya di sekitar Danau Tempe. Banyak tadi orang ambil gambar dan berdoa supaya tidak masuk ke kota,” kata Anto. Beruntung, peristiwa puting beliung ini tertahan hanya di sepanjang danau dan tidak menerjang masuk ke rumah penduduk sebelum akhirnya reda dan hilang.

Foto penampakan puting beliung di Wajo, Sulawesi Selatan, telah viral di media sosial. Ternyata puting beliung waterspout (belalai air) itu berakibat fatal bagi sejumlah rumah di lokasi. Dari informasi yang dilaporkan pihak Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) hingga saat ini, Selasa (27/2/2018), ada delapan rumah warga yang menjadi sasaran dari amukan belalai air. Foto: Belalai Air Robohkan Rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Dok Istimewa) Informasi sementara yang dirilis pihak BPBD Kabupaten Wajo jika di desa Wetuwo, Kecamatan yang saya laporkan tadi terkena angin puting beliung sebanyak delapan rumah, yakni di sekitar Danau Tempe. “Di Desa Wetuwo yang saya laporkan tadi terkena angin puting beliung dan itu sebanyak delapan rumah,” ungkap Kepala BPBD Wajo, Andi Alamsyah, saat dikonfirmasi detikcom. Foto: Belalai Air Robohkan Rumah di sekitar Danau Tempe, Wajo. (Dok Istimewa) Sebagian petugas pun hingga saat ini masih berada di lokasi bencana guna memberi bantuan yang dibutuhkan warga. Dari peristiwa tersebut, tercatat sebanyak empat korban luka ringan diduga akibat tertimpa balok rumah. “Ada empat orang mengalami luka ringan di bagian kaki dan tangan,” tambah Andi Alamsyah. Fenomena alam ini terjadi pada pukul 16.30 WITA tadi, yang kemudian menjadi perbincangan hangat di sejumlah media sosial. Tampak indah dari kejauhan, pusaran angin ini berbentuk awan yang memutar dan menjulur dari langit.

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

adi : cantik, indah; ngadi-adi : rewel, nakal, banyak tingkah; adibusana : pakaian yang indah; adidaya : lebih berkuasa; adigang : menyombongkan kekuatan; adiguna : menyombongkan kepandaian; adigung : menyombongkan kebesaran; adikara : berwibawa, berkuasa; adilaga : perang; adiluhung : agung, anggun, bernilai lebih; adiluwih : lebih; adimuka : penguasa, pembesar; adinegara : negara yang lebih baik; adipati : bupati, vatsal; adiraga : bersolek, berhias; adiraja : pemaaf, pemurah; adiwarna : jenis yang lebih baik; adiwignya : orang pandai

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

kala : 1 waktu, zaman; 2 kala (binatang); 3 nama dewa (Batara Kala); kala bénjing : besuk pagi; kala jengking : kalajengking; kalabendu : jaman yang buruk; kalabusana : seperangkat pakaian kebesaran; kalacakra : jenis jimat; kaladésa : perangkat desa; kaladuta : alamat buruk; kalakatha : ketam, kepiting; kalamangga : laba-laba; kala mangsa : kadang-kadang; kalamenjé : sejenis kala; kalamenjing : jakun; kalamenta : nama rumput; kalamudheng : nama perhitungan pencuri; kalanjana : nama rumput; kalan-kalan : kadang-kadang; kalandara : matahari; kalantara : sejenis buah petai; kalasangka : terompet sangkakala; kalawasana: akhir zaman; kalawija : abdi di istana; kalayuga, kaliyuga : zaman kaliyuga, zaman kesengsaraan

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

kami : kami; kamibocahen : kekanak-kanakan; kamigilan : sangat jijik; kamijara : serai; kamijijèn : jijik sekali; kamikakon : kejang, kaku; kamikekelen : tertawa terpingkal-pingkal; kamilurusen : bertambah sedih lalu mati; kamipurun : sangat mau; kamirahan : kemurahan; kamirurusen : bertambah sedih lalu mati; kamisandhanen : sakit pada payudara; kamisasaten : terbeliak matanya; kamisepuh : kepala desa; kamisesegan : tersedan-sedan (menangis); kamitégan : tega, sampai hati; kamitenggengen : melihat tertegun; kamitigan : masak belum waktunya; kamitontonen : tertegun, heran melihat; kamituwa : kepala dusun; kamiwelasen : kasih sayang, perhatian

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

maha : maha, tinggi; maha agung : maha agung; maha bala : kuat, perkasa sekali; maha bara : tidak lazim, mustahil; mahabaya : bahaya besar; mahaguru : mahaguru, guru besar; maha kuwasa : maha kuasa; maha luhur : maha luhur; maha mulya : maha mulia; mahamuni : pendita; maha pawitra: suci, luhur; maha prana : huruf besar pada huruf Jawa; maharaja: raja besar; maharatna : manikam; maharesmi : bulan; maharja : selamat; maharsi : maharesi; mahasiswa : siswa di perguruan tinggi; maha suci: maha suci; mahasura: pemberani,

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

pari : 1 padi; 2 hal, mengenai; paribasan : peribahasa; paribawa : wibawa, pengaruh; paributa : dihina, dihinakan; paricara : abdi, hamba (laki-laki); paricari : abdi perempuan; parigraha : 1 rumah; 2 istri, suami; 3 menyentuh; parihasa : penghinaan, celaan; parikena : cocok, berkenan; parikrama : sambutan, penghormatan; parikudu : mau sekali, seharusnya; parimaha : besar; parimarma, parimirma : kemurahan, belas kasih; paripadu : seharusnya, mau sekali; paripaos: peribahasa, ungkapan; paripeksa : terpaksa, seharusnya; paripolah : bertingkah polah; paripuja: penghormatan; paripurna : paripurna, sempurna, pensiun; paritrana : pertolongan, perlindungan; paritustha : senang, girang, puas; pariwanda : penghinaan, celaan; pariwara : berita, warta; paripasa : paksa

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

pasang : 1 pasang, memasang; 2 pasang surut; pasang aliman tabé : mohon ijin, permisi; pasangan : 1 pasangan, jodoh; 2 pasangan dalam huruf Jawa untuk mematikan huruf di depannya; pasang angkuh : sombong, congkak; pasang gendéra : mengibarkan bendera ; pasang giri : sayembara; pasangliring : mengerling, menjeling; pasang grahita (-cipta) : menggunakan indra; pasang rakit : susunan, struktur, pengaturan; pasang ulat : menggunakan bahasa simbol; pasang semu : menggunakan bahasa simbol; pasang walat : mengenakan tulaknya

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

salah : salah; salah cipta : salah cipta; salah deleng : salah lihat; salah éndah : salah tingkah, berbuat yang tidak perlu; salah gawé : salah kerja; salah gemèn : suka mencampuri urusan orang lain; salah graita : salah rasa; salah ilik: salah lihat; salah kapti : salah niat, salah tujuan; salah kardi : salah kerja; salah karya : salah kerja; salah kedadèn : salah kejadian, keliru; salah mangsa : salah iklim, salah musim; salah pandeleng : salah lihat; salah siji : salah satu; salah surup : salah tahu; salah tampa : salah terima, salah paham; salah ton(en) : salah lihat; salah urat : salah urat, kesleo; salah wèwèng : menyeleweng

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

upa : sebutir nasi; upaboga : mencari makan, kelezatan, kenikmatan; upadamel: pekerjaan, kegiatan; upadana: pemberian; upadrawa: kesusahan kesengsaraan; upagawé : pekerjaan, kegiatan; upajati : nama tembang gedhe; upajiwa: penghasilan, penghidupan, nafkah, rezeki; upajiwana : nafkah, rezeki; upakara : merawat, memelihara; upakarti : 1 hasil kerja, karya; 2 penghargaan; upakarya : hasil kerja, karya; upakawis (dipun-) : (ing.) dipelihara, dirawat; upaksama: ampun, maaf; upalabi: pendapat, pengertian, pemilikan; upalamba : pendapat, pengertian, pemilikan; uparengga: perhiasan, hiasan; uparukti: pasang rakit, merakit; upasadana : penghormatan, penghargaan; upasaka: calon pendita; upasama : sabar, rendah hati; upasanta: sabar, rendah hati; upasantwa: penghibur; upasraya: minta pertolongan, bantuan; upasuba: hiasan untuk penghormatan; upawada: kemarahan, celaan

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

TAW (40), dosen di Yogyakarta yang juga anggota Muslim Cyber Army (MCA), ditangkap setelah menyebar berita hoax muazin Majalengka dibunuh orang gila. Lalu seperti apa kebenaran kasusnya? Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Jabar Kombes Umar Surya Fana mengatakan kasus pembunuhan terhadap korban bernama Bahro (ditulis TAW di Facebook Bahron) terjadi pada Kamis (15/2). Namun polisi memastikan Bahro bukan muazin dan pelaku bukan orang gila. “Iya, korban bukan seorang muazin dan pelakunya bukan orang gila,” ujar Umar via pesan singkat, Selasa (27/2/2018). Umar mengatakan Bahro merupakan warga biasa yang tinggal di Blok Rebo RT 003 RW 002 Desa Sindang, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka. Sementara itu, pelaku berjumlah tiga orang, yang merupakan pelaku tindak kriminal. Umar menjelaskan kasus pembunuhan Bahro berawal saat tiga pelaku, yaitu R (40), S (40), dan JJ (44), yang telah ditangkap, merampok kediaman Bahro. Para pelaku mendapat informasi bahwa di rumah tersebut terdapat barang berharga. “Tetapi, saat masuk ke dalam rumah, barang yang diincar tidak ditemukan. Karena sudah mencari tapi barang tidak ketemu, diduga tersangka meminta informasi dari pemilik rumah soal penyimpanan barang berharga itu,” tuturnya. Korban tidak memberitahukan tempat penyimpanan barang berharga tersebut. Hingga akhirnya pelaku menganiaya Bahro, yang mengakibatkan korban meninggal dunia di lokasi kejadian. “Korban meninggal dunia dengan luka di wajah, ada lilitan lakban hitam di leher, pergelangan tangan kanan dan kiri serta kaki korban,” katanya. “Jadi tidak ada, informasi yang disebarkan dan diviralkan TAW tidak sesuai alias hoax ,” kata Umar.

seperti di kutip dari http://rajatrepik.com

Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma’ruf Amin meminta Presiden Joko Widodo membolehkan Ustaz Abu Bakar Ba’asyir mendapatkan perawatan kesehatan di RS Cipto Mangunkusumo. Presiden Jokowi pun disebut setuju terkait rencana tersebut. Hal ini dikatakan oleh Wasekjen MUI Tengku Zulkarnain. Tengku mengatakan permintaan itu direspons cepat Jokowi dengan memanggil Wakil Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT). “Langsung direspons segera, saat itu juga Presiden langsung memanggil Wakil Kepala BNPT untuk menyelesaikan hal itu dengan segera,” kata Tengku saat dihubungi, Selasa (27/2/2018). Tengku mengetahui hal ini karena Ma’ruf Amin bercerita kepadanya. Selain itu, Ma’ruf Amin bercerita juga soal Jokowi yang meminta Ba’asyir diangkut menggunakan helikopter dari Lapas Gunung Sindur ke RSCM. Tengku memandang respons yang ditunjukkan Jokowi sebagai wujud kepedulian terhadap HAM. Dia berharap rencana pengobatan Ba’asyir tak terbentur birokrasi. “(Waktunya) Harusnya segera. Bahkan harus disediakan helikopter kalau perlu untuk mengangkut beliau. Sebegitu Presiden Jokowi ngomong begitu. Hebat juga ya kalau presiden sepeduli itu dengan HAM, saya harap ya anak buah di bawah kalau benar ini perintah Pak Jokowi, harusnya lincah. Mengimbangi gerakan presiden ini. Presiden lincah, yang di bawah juga harus lincah,” ungkapnya. Tengku berharap Ba’asyir dapat diperbolehkan berobat dan pulang ke rumah. Dia mengambil contoh mantan Bupati Kutai Kertanegara Syaukani Hasan Rais yang mendapatkan grasi pada masa Presiden ke-5 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Syaukani diberikan grasi pada 17 Agustus 2010 atas dasar sudah sakit parah. “Saya pikir kalau Ustaz Abu Bakar Ba’asyir, yang tahu tentu dokter ya. Kalau dokter mengatakan sudah parah, demi hukum semestinya Ustaz Abu Bakar Ba’asyir ya harus pulang. Itu kan demi hukum karena kemanusiaan. Itu sudah tertulis dalam konstitusi kita jadi tidak mungkin dilanggar. Kita kan negara hukum. Tapi dokter yang tahu hal ini,” ungkapnya. Anak ketiga Ba’asyir, Abdul Rohim Baasyir, menceritakan kondisi ayahnya yang mengalami pembengkakan di kaki. Pihak dokter yang merawat terpidana kasus terorisme itu memberikan kaos kaki khusus agar pembengkakan kaki dapat diminimalisir. “Kemudian oleh dokter, karena ada penumpukan air di kaki, diberi kaos kaki khusus. Agar kakinya tak bengkak. Sekarang kakinya sudah tak terlalu bengkak karena kaos kaki itu. Memang butuh perawatan intensif,” ucap Abdul.

Related Posts

Comments are closed.